Rabu, 16 Agustus 2017

Antara Kali Adem dan Harapan


Tinggal di pesisir pantai Jekardah tapi ngga pernah nyebrangin laut? Syedih ngga siy? Akhirnya beberapa hari yang lalu saya pun menguatkan hati untuk menyebrang lautan. Ngga jauh-jauh hanya menyebrang dari Kali Adem di Muara Angke menuju pulau Harapan di Kepulauan Seribu. Di brosur paket pariwisatanya siy kapal berangkat jam 07.00. Tapi kenyataan di lapangan pelabuhan kapal berangkat jam 09.00. Ngaret berapa jam cobaa.

Sebaiknya berangkat sejak pagi-pagi buta jika hendak menuju ke pelabuhan. Sebab kalau sudah siangan dikit alamat macet di daerah pasar dekat Kali Ademnya. Sopir Grabnya ajah sampai nyaranin kami untuk turun jalan kaki buat lanjutin perjalanan ke pelabuhan. Tapi untung ngga kami turutin. Karena jaraknya masih sekilo lagi. Belum lagi jalanan becek dan bau amisnya. Belum lagi bawaan dan bekal perjalanan kami yang lumanyan banyak, bikin rempong ajah kalu kami harus lanjutkan perjalanan dengan jalan kaki untuk sampai ke sananyah.

Begitu sampai di pelabuhan Kali Adem, sudah tampak beberapa kapal yang tertambat. Kapal laut kami ternyata ngga punya pintu masuk resmi. Kami masuk lewat jalan manapun yang bisa dilewati. Dari belakang kapal, Lewat jalan kecil di bagian pinggir luar kapal, lalu masuk lewat pintu-pintu atau jendela-jendela yang bisa dimasuki. Bahkan numpang lewat dari kapal sebelah yang paling dekat dermaga menuju ke kapal kami yang sebenarnya.

Kapal yang kami tumpangi berukuran sedang, terdiri dari dua tingkat. Mirip banget sama mainan kapal-kapalan yang biasa dijual sama abang-abang di pasar, dari bentuk dan cara jalannya.
Kalau kamu termasuk orang yang gampang mabuk laut, sebaiknya cari posisi di kapal bagian atas ajah. Jangan di bagian bawah, apalagi di belakang kapal dekat mesin. Sudah berisik, goyangannya pun terasa bangett. Tapi bagi beberapa orang, ayunan dari gelombang laut di atas kapal malah bikin ngantuk. Kalu buat beberapa orang yang parnoan macam saya lumayan bisa nambah-nambah pahala dzikiran.

Di bagian dalam ada jejeran bangku yang mirip di bus kota. Ada juga tempat yang lapang tanpa bangku-bangku. Ini bisa dipakai untuk penumpang yang ingin duduk lesehan ataupun tidur.

Sebelum berangkat biasanya ada petugas yang akan menghitung jumlah penumpang. Juga pembagian jaket pelampung. Tapi saya ngga tahu siy ini pasti diberikan atau ngga. Karena pas pulangnya ngga ada pembagian jatah jaket pelampung lagi tuh.

Ini beberapa hal yang harus kalian persiapkan kalau ingin menyebrang pulau:

  1. Yang paling utama siy sudah pasti cemilan dan minuman. Karena harga makanan di sini lumayan mehong alias mihil alias mahal. Harga eskrim saja bisa sampai lebih dari dua kali lipatnya. Udah gitu perjalannya bisa sampai dua hingga tiga jam. Nyemilin makanan bisa jadi salah satu cara mengisi waktu di atas kapal.
  2. Kipas. Karena di atas kapal very-very hotz.
  3. Minum obat mual mabok, buat jaga-jaga. Karena kalau sudah mabok baru diminum kayaknya agak susah juga kerja obatnya.
  4. Baterai handphone full charger. Lumayan buat denger-dengerin musik. Kalau buat browsing atau buka internet siy kayaknya agak susah, secara sinyal internet ngga sampai menjangkau tengah lautan. Mending dimatiin data selulernya sekalian, biar ngga boros baterai.
  5. Kalau perjalannya di siang hari sebaiknya pakai baju yang simple dan berbahan mudah menyerap keringat. Karena perjalanan masuk keluar kapal itu butuh sedikit perjuangan.
  6. Sering-sering minum air mineral bukan air laut. Anda bayangkan tengah hari bolong di tengah hamparan laut, pasti bikin dehidrasi. Ngga usah takut bakal sering pipis, karena di kapal juga disediakan toilet.
  7. Jangan lupa pakai jaket pelampung yang dibagikan. Memang bikin susah gerak, ribeut dan puanass. Tapi jangan menyepelekan jaket oranye ini yaa. Mencegah lebih baik kann.
Dan yang harus diperhatikan juga ketika berada di tengah laut adalah; Jangan buang sampah sembarangan yaa. miris deh kalu lihat ada bungkusan snack nganyut di tengah laut. Kalau di darat kan masih bisa dipungut (ini bukan pembenaran untuk buang sampah sembarangan juga) lalu dibuang ke tempat seharusnya. lha kalu di tengah laut??




#ODOP
#BloggerMuslimahIndonesia


Reaksi:

4 komentar:

  1. bukan lewat yg dermaga dishub ya? klo pgalaman dlu jam 7 tepat trus pakai kapal kerapu kapasitasnya 24 org. sy pernah ketinggalan kpal krn kesiangan trus naik kapal yg dr kaliadem ini... aduhaiii sekali pokoknya .. sperti yg mbak ceritakan sy naik dr pinggir badan kapal dibantu ditarik mas2 dr atas. krn sdh penuh sy duduk dg kaki lgsung nangkring diatas laut (duduknya mghadap laut) berimpitan byk org. unforgetable-lah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makin kecil kapal makin terasa goyangan ombaknya ya mba

      Hapus
  2. Wah nggak tahan hots na ya Mbak, hehehe. Memang sih sedih lihat bungkusan plastik dimana-mana hikss... kapan ya pada sadar kebrsihan. Di tempatku juga masih banyak Mbak.

    Aku lupa gimana rasanya naik kapal. Dulu banget waktu SD nyebrang ke Madura Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku nyebrang Madura lewat jembatan Suramadu, pas malam juga. Ngga bisa lihat apa-apa. ngga ada gregetnya acan deh.

      Hapus