Jumat, 16 Oktober 2015

Kehilangan

Entah sudah keberapa kalinya diri ini kehilangan handphone. Gue memang terlahir sebagai manusia kece(bong) yang pelupa--teledor--slebor--serampangan. Dan meskipun kali ini  yang hilang hanya sebuah ponsel CDMA yang harganya tidak lebih dari tiga ratus ribu--rupiah--bukan dollar, tetap saja sakitnya di sini (hati) dan di sini (kepala).

Macam-macam penyebab kehilangan handphone gue. Ada yang dicuri teman yang main ke rumah, ada yang kelupaan terendam bersama cucian kotor, ada yang dijambret di tengah jalan, ada yang jatuh tanpa sadar di angkot. Kalo yang ini kayaknya ketulah sama kata-kata sendiri. 

Ceritanya pagi-pagi gue ngobrol sama kakak perempuan, ngebahas henpon. Trus tiba-tiba aja nih mulut nyinyir gue asal njeplak, "kalo beli henpon tuh yang murah aja, kayak ini." Kata gue sambil ngelempar-lempar si henpon butut ke udara seakan dia ngga ada artinya. 

"Kalo ilang ngga bakal nyesek." 

Habis ngomong gitu, kita sama-sama ketawa seakan ngga punya dosa, tapi ternyata perkataan gue bener-bener di ijabah hari itu juga. Beberapa jam setelah itu gw pergi ke Carefour naik angkot, dan hape butut itu (kayaknya) hilang di angkot, karena waktu gue cari pas nyampe di Carefour, tu hape udah ngga ada.


Mangkanya sodara-sodara, jadikan pengalaman hidup gue itu sebagai pelajaran. Jangan suka minta yang aneh-aneh sama Tuhan. diijabah, baru nyaho dah.

Kalo henpon gw yang dijambret, itu cerita waktu gue jalan-jalan sama temen gue di Kotu alias Kota Tua. Temen gue  minta transferin foto-foto kita waktu di Museum Wayang. Gw pikir, mending gue turutin aja permintaan dia sebelum dia minta transfer duit dari ATM. Jadi gue dan dia jalan beriringan bak teletubbies ke arah angkot sambil kirim-kiriman foto. Lalu tiba-tiba ada motor mendekat. Gue pikir mau nanya jalan atau ngajak kenalan, ternyata orang dengan jaket dan helm tertutup itu malah ngerebut henpon di tangan. Jangan tanya gimana perasaan gue kala itu, nelongsoo. 

Kehilangan henpon gw yang terakhir sekitar sebulan yang lalu. Gue baru sadar pas di angkot waktu mau telepon nyokap. Gw ubek-ubek isi tas, ternyata ngga ada. Pas gw telepon pake henpon yang lain, ada nada sambung, tapi langsung di reject.

Gue kirim sms pake nomor yang lain, "Mbak yang nemuin hp saya ya?bisa tolong dibalikin, Mbak. Saya juga orang **** *****." Gue sengaja nyebutin tempat kerja karena gue yakin hape itu hilang di sana. Secara hidup gue cuman berkisar antara rumah dan kerjaan, dan gue ngga menemukan henpon itu di rumah. Tapi ngga ada balasan dari dia.

Awalnya senep sih hati ini, tapi gue  sudah meyakinkan diri kalo hape itu milik Allah yang dititipkan sama gw. Sudah diambil lagi oleh Yang Punya untuk dititipkan sama orang lain lagi.

Pas mikirnya begitu, entah kenapa lebih ikhlas di hati ketimbang gue terus-terusan bertanya dalam hati dimana henpon gue sekarang berada. Nanti yang ada gue malah kayak orang gila di film si Unyil.
"Oh, dimana hapeku .... Dimana hapekuu ...." 
-oOo-

Reaksi:

0 komentar:

Posting Komentar